• Tentang Kami

    Latar belakang berdirinya Bali Caring Community (BCC).
    more...
  • Bantu Kami

    Mohon bantu kami membantu mereka yg kurang beruntung.
    more...
  • Kegiatan

    Program kerja/kegiatan Bali Caring Community (BCC).
    more...

Bahaya Membakar Sampah

bahaya-membakar-sampah
7 Fakta Berbahaya Membakar Sampah

  1. Pada umumnya, terutama sampah dari rumah dibakar secara serampangan. Kegiatan ini akan menghasilkan karbonmonoksida (CO) yang bila terhirup manusia dapat mengganggu fungsi kerja hemoglobin (sel darah merah) yang semestinya mengangkut dan mengedarkan oksigen (O2) ke seluruh tubuh.  Kekurangan O2 ini bisa menimbulkan kematian. Sebagai gambaran kasar, satu ton sampah yang dibakar akan berpotensi menghasilkan gas CO sebanyak 30 kg.
  2. Asap dari pembakaran sampah plastik akan menghasilkan senyawa kimia dioksin atau zat yang bisa digunakan sebagai herbisida (racun tumbuhan). Selain itu, proses tersebut juga dapat menghasilkan fosgen atau gas beracun berbahaya yang pernah digunakan sebagai senjata pembunuh pada masa Perang Dunia pertama.
  3. Hasil pembakaran sampah yang mengandung klorin dapat menghasilkan 75 jenis zat beracun lain.
  4. Asap dari pembakaran sampah mengandung benzopirena (gas beracun penyerang jantung) sebanyak 350 kali. Zat ini ditengarai sebagai biang keladi penyebab kanker dan hidrokarbon berbahaya (seperti asam cuka) penyebab iritasi.
  5. Membakar kayu juga dapat menghasilkan senyawa yang mengakibatkan kanker. Sedangkan melamin dapat menghasilkan formaldehida (formalin) bila dibakar dengan suplai oksigen yang banyak atau HCN (asam sianida) bila kurang oksigen.
  6. Pembakaran sampah di area terbuka dapat menghasilkan partikel debu halus atau Particulate Matter (PM) yang mencapai level PM 10 (10 mikron). Dengan tingkatan tersebut, zat ini tidak dapat disaring oleh alat pernapasan manusia, sehingga bisa masuk ke paru-paru dan mengakibatkan gangguan pernapasan.
  7. Pembakaran sampah dapat menyebabkan kabut asap yang tebal dan mengurangi jarak pandang dan kenyamanan di lingkungan tempat tinggal. Yang lebih parah, bisa memicu terjadinya kebakaran dengan skala lebih besar. Kita tentu masih ingat terjadinya kebakaran hutan di Sumatera dan Kalimantan yang menyebabkan kapal laut menabrak tebing dan menghentikan aktivitas penerbangan komersial di beberapa bandara.

Oleh karena itu, marilah kita mengelola limbah rumah tangga secara bijak, agar tidak membahayakan manusia dan selalu menjaga kenyamanan lingkungan.

Ditulis oleh Supriyono,S.KM,M. Kes; Widyaiswara pada Bapelkes Batam, Kepulauan Riau. Beliau juga Ketua Dewan Pimpinan Cabang Persatuan Ahli Gizi Indonesia, Lamongan, Jawa Timur. Email: supriyonontr@yahoo.co.id.

*

BERITA
30 years ago I dreamed of supporting families in countries less fortunate than our own. We have so many countries throughout the world where people simply don't get the same opportunities ...
 
Pada tgl 28 - 31 Desember 2017 kami mempromosikan produk kerajinan pengungsi di Denpasar Festival di Kawasan Catur Muka, Jalan Gajah Mada, Denpasar. Acara bertujuan untuk membantu mempromosikan produk-produk buatan para pengungsi ...
 
Pada tgl 24 Desember 2017 kami mengadakan acara Bazar Produk Kerajinan Pengungsi saat Car Free Day di Lapangan Bajra Sandhi Renon Denpasar. Bazar bertujuan untuk membantu mempromosikan produk-produk buatan para pengungsi agar ...
 
Pada tgl 15 Desember 2017 Veranda Cafe bersama BCC mengadakan acara Charity Night bertempat di Veranda Cafe Jl. Hayam Wuruk No. 159 Denpasar. Charity Night bertujuan untuk menggalang bantuan bagi para ...